Apa itu Diet FODMAP

FODMAPs adalah sekelompok karbohidrat yang ditemukan dalam makanan tertentu dan menyebabkan ketidaknyamanan perut pada beberapa orang.

Diet rendah-FODMAP bisa meringankan gejala sindrom usus yang mudah teriritasi seperti gas, kembung dan diare

Ada lusinan buah-buahan, sayuran dan gula yang tinggi FODMAP dan dietnya bisa dibatasi — tetapi bagi kebanyakan orang, itu bisa dilakukan dan itu hanya dimaksudkan untuk diikuti selama beberapa minggu.

Jika Anda adalah seseorang yang menderita ketidaknyamanan gastrointestinal yang serius atau suatu kondisi seperti sindrom iritasi usus (IBS), menghindari diet FODMAP (setidaknya untuk sementara) bisa memberi bantuan.

Tapi sebenarnya apa itu FODMAP? FODMAP adalah sekelompok karbohidrat yang ditemukan dalam makanan tertentu yang memiliki satu kesamaan.

Bagi sebagian orang, mereka terkenal karena menyebabkan perut tidak nyaman. Ini termasuk oligosakarida yang bisa difermentasi, disakarida, monosakarida dan poliol. Oleh karena itu diberi nama FODMAP.

Inilah yang harus Anda ketahui tentang FODMAP dan apakah menjalankan diet FODMAP yang rendah bisa mengurangi masalah pencernaan Anda.

Makanan yang mengandung FODMAPs sulit untuk diserap oleh usus dan cenderung menarik banyak air ke saluran pencernaan.

Mereka juga cenderung berada di usus untuk waktu yang lama, yang bisa menyebabkan mereka memfermentasi. Hasil akhirnya adalah kombinasi kembung, gas dan diare yang tidak nyaman.

Diet FODMAP rendah menghilangkan makanan yang menyinggung ini, biasanya selama enam sampai delapan minggu.

Kemudian makanan tersebut secara perlahan diperkenalkan kembali untuk mencari tahu mana yang menyebabkan masalah.

“Setelah Anda mengetahui FODMAP mana yang cenderung memicu ketidaknyamanan, Anda bisa menghindarinya secara permanen,” kata seorang gastroenterologist di Gastroenterology Associates of North Mississippi, David Bridgers, MD, seperti dilansir laman Prevention, Selasa (3/7).

Ini mungkin terlihat layak dicoba jika Anda kadang-kadang menderita serangan gas atau kembung yang mengganggu.

Biasanya, diet FODMAP rendah disediakan untuk orang-orang dengan masalah gastrointestinal yang parah.

Iritable bowel syndrome (IBS) adalah yang paling umum, tetapi FODMAP yang rendah bisa menjadi pilihan bagi mereka dengan penyakit radang usus seperti penyakit Crohn atau kolitis ulserativa.

“Mungkin juga bermanfaat bagi orang-orang dengan penyakit celiac yang belum menemukan bantuan dari diet bebas gluten,” jelas ahli IBS, Kate Scarlata, RDN.

Ada empat kelompok karbohidrat yang jatuh di bawah payung FODMAP. Selama fase eliminasi diet, Anda harus menghindari semuanya. (fny/jpnn)

Oligosakarida

-Biji-bijian berserat tinggi.

-Kacang polong.

-Bawang.

-Bawang putih.

-Artichoke.

-Kacang-kacangan.

-Buncis.

-Brokoli.

-Kubis Brussel.

-Makanan kedelai.

-Disakarida.

-Susu.

-Yogurt.

-Keju lunak.

Es krim.

Monosakarida

-Mangga.

-Semangka.

-Kacang polong snap.

-Madu.

Agave nektar

-Sirup jagung fruktosa tinggi.

Polyol.

-Ceri.

Nektarin

-Apel.

-Buah pir.

-Jamur.

-Kol bunga.

-Pengganti gula (xylitol, sorbitol).

Diskusi & Komentar

Berita Lainnya!