Every Time is OK

Hayo ngaku, siapa yang malas buat olahraga? Duh sayang banget ya kalo kamu males olahraga, padahal manfaatnya banyak banget lho. Manusia dan olahraga itu nggak bakal mungkin dipisahin deh, karena tanpa olahraga tubuh kamu nggak bakalan bisa fit untuk ngelakuin aktivitas sehari-hari. Nggak peduli seberapa sibuk kamu, tetap kudu olahraga ya guys. Nah ngomongin tentang olahraga, sekarang ini lagi trennya olahraga di malam hari, mau tahu bahasannya, yuk simak hasil wawancara dengan dokter muda kita, dr. Ziske Maritska, M.Si.Med.
Dalam satu hari kita punya 24 jam, yaps, beragam aktivitas dilakukan dalam waktu yang katanya “singkat” itu generasi Z. Ada yang kerja, sekolah, organisasi, dan pastinya tidur. Tapi, ada kok yang masih sempet manfaatin waktunya untuk sekedar melatih tubuh dengan olahraga. Kalo dulu sih, olahraga wajarnya dilakuin pas pagi atau sore hari, tapi sekarang zaman udah berubah, hingga muncul tren olahraga di malam hari. Tren ini muncul bukan buat gaya-gayaan aja ya guys, but memang untuk nyiasatin padetnya aktivitas di pagi sampe sore tadi. Lalu, gimana yah efek dari olahraga malam itu untuk tubuh kita? Apakah sama aja dengan olahraga di pagi dan sore hari?
“Sebenarnya udah banyak riset yang meneliti tentang olahraga baik di malam hari ataupun pagi hari, masing-masing ada kelebihan dan kekurangan. Sejauh ini, berdasarkan hasil riset, nggak ada risiko yang ditimbulkan dari olahraga di malam hari. Tapi ada baiknya kalau olahraga tersebut nggak berdekatan sama waktu atau jam tidur, karena ada juga riset yang mengatakan bahwa olahraga malam bisa nganggu waktu istirahat kita di malam hari,” kata dr. Ziske Maritska, M.Si.Med.
Selain itu dr. Ziske juga mengatakan kalo habis olahraga malam itu harus melakukan pendinginan loh guys. Biar tubuh kamu lebih rileks dan tetap nggak nganggu tidur kamu nantinya. “Untuk durasi olahraga malam yang dianjurkan adalah selama 15-30 menit, yang bisa dilakuin 3-4 kali seminggu. Durasi olahraga segitu udah cukup untuk menjaga kebugaran dan kesehatan tubuh kita,” tutur dr. Ziske.
“Intinya sih, kapan waktu untuk berolahraga itu nggak terlalu penting. Bisa disesuaikan dengan jadwal kegiatan masing-masing individu. Yang sempat berolahraga di pagi hari sebelum pergi beraktivitas yah silahkan, yang bisanya malam hari sepulang aktivitas tetap boleh kok. Yang penting selalu sempatkan diri untuk berolahraga, dan lakukan secara konsisten,” tutup dr. Ziske.
Gimana guys, udah dapet pencerahan kan tentang olahraga di malam hari? Pastinya dong, jadi nggak ada alasan lagi nih buat nggak olahraga, sepadet apapun aktivitas kamu. Percaya deh, dengan olahraga nggak bakal rugi kok, yang ada tubuh kamu makin sehat dan kuat. (dsn/fin)

Diskusi & Komentar

Berita Lainnya!