Rakor Dilaksanakan, Sail Moyo Tambora 2018 Siap Digelar

Ilustrasi.

MATARAM – Persiapan Sail Moyo Tambora 2018 terus dimatangkan. Selasa (3/7), Pemerintah Provinsi Nusa Tenggara Barat (NTB), melalui Dinas Pariwisata, menggelar Rapat Kordinasi (Rakor) di Hotel Golden Palace, Mataram. Seluruh aspek persiapan event berskala internasional itu dibahas.

“Semua sudah siap untuk mendukung dan menyukseskan kegiatan ini. Sail Moyo Tambora 2018 akan digelar 9-23 September 2018 di kawasan Pelabuhan Badas, Sumbawa, dan Teluk Saleh,” ujar Kepala Dinas Pariwisata (Kadispar) NTB Lalu Muhammad Faozal.

Rencananya, Pemprov NTB akan melauncing event bertema “Discover Samota” itu di Jakarta. Tepatnya pada 14-15 Agustus 2018 mendatang.

“Ini bukti keseriusan kita. Yang pasti launchingnya pun akan heboh. Kami ingin ini menjadi tahap awal untuk mengeksplorasi dan mempromosikan pariwisata Pulau Sumbawa,” ucap Faozal optimis.

Sail Moyo Tambora sendiri diambil dari nama Pulau Moyo di Kabupaten Sumbawa. Juga Gunung Tambora di Bima. Menurut Faozal keduanya sangat pas mewakili destinasi pariwisata di Pulau Sumbawa. Hal ini dikarenakan kedua destinasi tersebut telah mendunia. Sehingga diharapkan Sail Moyo Tambora 2018 ini mampu menarik perhatian wisatawan baik domestik maupun mancanegara.

“Tadi juga sudah kami paparkan berbagai potensi pariwisata yang ada. Kami sangat bahagia. Usaha selama tiga tahun dalam melakukan pengawalan kegiatan Sail akhirnya mampu dilaksanakan di NTB. Tentunya kami tidak akan menyia-nyiakan kesempatan ini,” kata Faozal.

Baca Juga :  Persiapkan Asian Games 2018, Kemenpar Gelar Bimtek Branding di Sumsel

Rakor persiapan Sail Moyo Tambora 2018 dipimpin Sekretaris Menteri Koordinator (Sesmenkomar) Bidang Kemaritiman Agus Purwoto. Turut hadir seluruh stakeholder pariwisata. Mulai dari perwakilan institusi pemerintahan setingkat kementerian,
dinas provinsi, hingga perwakilan dinas tingkat kab/kota se-NTB.

Apresiasi pun diberikan Sesmenkomar Agus Purwoto. Menurutnya, pariwisata NTB sudah sangat bagus. Hal ini terlihat dari keberhasilan NTB menggelar Multilateral Naval Exercise Komodo (MNEK) 2018. Event tersebut merupakan event akbar. Karena dihadiri kurang lebih oleh 35 negara dengan lebih dari 5000 prajurit Angkatan Laut.

“Saya turut menyaksikan dan memantau secara langsung pelaksanaan MNEK 2018 lalu di Pelabuhan Lembar. Menurut pantauan saya, kegiatan tersebut berlangsung sukses. Karena hingga saat ini, kegiatan tersebut Zero Accident, serta Zero Complain, ini merupakan suatu prestasi tentunya”, ungkap Agus.

Agus menambahkan, keberhasilan tersebut merupakan bukti siapnya Sumber Daya  Manusia (SDM) pariwisata NTB. Agus mengatakan SDM serta masih NTB sudah siap untuk mendukung gelaran event berskala internasional.

“Sudah banyak sekali kegiatan Nasional dan Internasional yang pernah berlangsung di NTB. Saya rasa SDM pariwisata NTB telah siap untuk Go Public serta Go International. Masyarakat sudah siap dengan adanya wisatawan asing dan saya yakin masyarakat NTB sangat Konsisten dengan komitmen budaya serta kearifan lokalnya”, tutup Agus Purwoto.

Baca Juga :  Menpar Promosikan Pariwisata Indonesia Saat Networking Lunch di Mumbai

Menteri Pariwisata Arief Yahya mengatakan, NTB merupakan salah satu daerah yang memiliki kekayaan bahari yang melimpah. Sehingga sangat pas jika NTB menggelar event bahari bertaraf Internasional. Selain itu NTB pun telah disiapkan sebagai salah satu destinasi prioritas nasional. Hal ini tentunya semakin menambah kekayaan atraksi wisata NTB.

“Sebagai salah satu destinasi prioritas nasional NTB harus bisa memanfaatkan momentum ini. Momentum ini harus bisa mengangkat potensi wisata baharinya. Karena itu event ini harus dikelola dengan baik sehingga event-nya berjalan dengan sukses dan dapat menarik wisatawan lebih banyak lagi,” ujar Menpar Arief Yahya. (*/kmd)

Diskusi & Komentar

Berita Lainnya!