Skuat SEA Games di Angka 350 Atlet

JAKARTA – Entry by name skuat Indonesia yang tampil di SEA Games nanti yakni per 1 Juli 2017. Tetapi, hingga kini gambaran skuat yang akan berangkat sudah mulai terlihat. Salah satu acuannya yakni capaian kontingen Indonesia di ajang Islamic Solidarity Games (ISG) 2017 di Baku, Azerbaijan belum lama ini.

Besaran jumlah skuat yang masuk long list entry by name sebelumya di angka 743 atlet. Tetapi, Sesmenpora Gatot S. Dewa Broto menjelaskan bahwa jumlah atlet yang diberangkatkan nantinya sekitar 350 orang. Skuat yang lebih sedikit ketimbang SEA Games terakhir di Singapura 2015.

Saat itu, Indonesia hanya berkekuatan 529 orang. Langkah tersebut sejalan dengan kebijakan Menpora Imam Nahrawi yang akhir tahun lalu menyebut 250 atlet saja yang akan berjuang di SEA Games. Efisiensi itu dijalankan semata untuk bisa menghasilkan prestasi yang lebih optimal dan terarah.

”Belum kami putuskan, tetapi, kalau melihat angkanya sekitar 300-350 atlet,” ujar Gatot. Menurut pria asal Jogjakarta itu, melihat situasi pelatnas saat ini, Indonesia masih akan bersaing di top 5 klasemen akhir. Saat itu, Indonesia meraih 47 emas, 61 perak, dan 74 perunggu, dan finis di peringkat kelima.

Baca Juga :  Targetkan 30 Emas di ASG Singapura

Nah, langkah strategis yang diambil Kemenpora dan Satlak Prima saat ini adalah mulai memilah siapa saja atlet yang punya potensi meraih medali minimal perak-emas di SEA Games nanti. Dengan demikian, target perbaikan prestasi di SEA Games bisa tetap direalisasikan.

Evalina HDS, salah satu High Performance Director (HPD) Satlak Prima menjelaskan bahwa pihaknya sudah mulai berhitung potensi medali di ajang tiga tahunan Asia Tenggara itu. Misalnya, di cabor akuatik, khususnya renang, Indonesia punya potensi di tiga nomor.

Antara lain, 50 meter gaya punggung putra via I Gede Siman Sudartawa. 50 meter gaya dada Indra Gunawan, dan Gagarin Yus di 200 meter gaya dada putra. Tiga nomor tersebut menjadi salah satu peluang medali emas yang bisa dioptimalkan perenang Indonesia.

”Tentu selain 3 medali emas tersebut, masih ada kans yang bisa dikejar perenang kita, terutama di nomor long distance,” sebut Eva. Namun, di nomor sprint peluang Indonesia dirasa berat. Sebab, masih ada Joseph Schooling, perenang andalan Singapura yang mendulang Sembilan emas di edisi 2015 lalu.

Perenang 21 tahun itu juga mendulang 100 meter kupu-kupu di Olimpiade Rio 2016 silam. Saat ini, pelatnas renang masih berkekuatan 20 atlet. Rencananya, jumlah tersebut bakal berkurang seiring dengan realisasi capaian medali di SEA Games nanti. ”sekitar 15 orang yang akan berangkat, tetapi belum dipastikan,” tutup Eva. (nap/ion)

Diskusi & Komentar

Berita Lainnya!